Tuesday, November 10, 2009

Transkrip rekaman perbincangan Anggodo Wijoyo

2 comments Posted by Opoel34 on Tuesday, November 10, 2009
Berikut lanjutan transkrip rekaman perbincangan Anggodo Wijoyo dengan sejumlah orang yang diputar dalam sidang di Mahkamah Konstitusi (MK) Selasa, 03 November 2009.
[Jawa Pos - Kamis, 05 November 2009]

---

Anggodo dengan yang diduga Ong Yuliana

De'e ngerti to, kasus Anggoro iku. Yo, arek iku kan hubungan ambek sopo-sopo.
Ambek de'e engko dipilihi kasuse siji-siji. Engko iso bebas. Polisi gak ngerti
iki. Saingan ambek polisi yo Yang.... Ini gak bisa, ini ke jaksa ini....

Bingung maneh. Iko kok gak ndang dilayani, lungguh wis setengah jam iki. (Anggodo
seperti di RS, Red)

Iku suarane sopo iku?

Iki penyakit thok. Sustere mblayu-mblayu.

Kowe suntik opo Yang?

Awakku sing lara iki. Tak ngombe obat.

Nyambangi wong lara?

Kurang ajar koen iku...

Sus, tolong dilihat, tempo hari saya suntik apa? Neorobion atau apa itu....

Wis? Mbayar piro Yang?

Paling nopek.

Ritonga kapan? Sesuk koen ambek Ritongo ngomongo yo, Edy Sumarsono iku
mengingkari. Pak, Edy Sumarsono mengingkari. Ngono yo? Padahal, dia itu yang
Antasari sama Chandra.

Chandra iku diinting-inting ambek Ritonga. Ngerti!

Onok wong telepon aku. Diluk yo....

----

Anggodo dengan orang yang diduga Ong Yuliana

Handphone situke durung onok sinyal.

Ritonga ngomong yo' opo?

Yo ngomong ngono thok.

Ngomong yo' opo?

Gak ngerti kok, Pak Ritonga ngongkon aku telepon Pak Anggodo.

Terus...?

Yo, ngomongo, terimakasih yo bu ambek bapake...terima kasih temen...

Koen ngomong nggak? Engko koen mrene, engko tak telponke Ritonga. Ojok lali lho...Engko
tak telpon Yang, aku jik diperikso iki...

----

Anggodo dengan orang yang diduga Ong Yuliana

Halo...

Kok pedot. Sesuk koen berangkat jam piro?

Sesuk tak telepon. Aku wis janji, tak telpon isuk

Sesuk jam piro?

Jam enem.

Setengah pitu ae.

Aku janji jam enem e.

Jam enem koen wis tangi ta?Janjian ketemu jam sanga.

De'e kan ngomong rapat.

Yo wis.

Aku nek nang kantore Pak Rintonga iku lalian, mlebune lewat ngendi?

Engko kan tak telpon. Pokoke munggah mobil, nyang Kejaksaan Agung ngono. Blok M.

Sing ngantarno sopo?

Deny to? Engko aku nyusul.

Koen jarene arepe ngomong-ngomong ambek Pak Ritonga?

Iyo, aku engko ngebel koen. Nok ruangane de'e, ngebelo aku.

Engko jam-jam wolu tak miss call thok.

Yo. Terus aku ngomong ambek de'e, mlebu ne endi? Engko ndek ruangane Ritonga
ngebelo aku.

----

Anggodo dengan orang yang diduga Deny (sopir Anggodo)

Kamu bawa berkasnya, ya?

Dibawa Ibu, Pak.

Kamu Kejaksaan Agung tau kan?

Ini sudah di depan.

Di depan mana? Masuknya dari pintu belakang

Iya, ini di pintu belakang.

Kamu masuk, habis plang itu, plang parkir, ke kiri. Ke pidum. Lapor ke JAM Pidum.
Ke tempat ke Pak JAM Pidum.

Ya Pak, ya Pak.

----

Anggodo dengan orang yang diduga Kosasih

Sudah?

Ya sudah...

Di mana, Pak...

Ini menuju mulia.

Ok oke, saya tunggu di lobi ya... nanti kalau sudah nyampe aku turun. Ini masih
di kamar mandi.

Oke, oke.

----

Anggodo dengan orang yang diduga putrinya

Halo...

Ya.

Ya apa.

Suruh standby. Jam satu ngambilnya. Paspornya dikirim ke Massaro

Udah, udah jalan.

Nanti jam satu ingetin Papa.

Ya, ya.

----

Anggodo dengan seseorang

Halo

Edy?

Ya, Pak.

Anggodo

Ya Pak

Loe di mana?

Halo...

Ed...

Ya...

BPKB Hummer gimana Ed?

Ini lagi diambil bos...nanti dianter ke sana.

Terus urusannya Mehen...

O... udah beres.

Dia mau tanya, Mercy gua yang 350...300 dulu, yang atas nama Pak Wisnu, dia
tanya pake KTP mana? Loe jangan kasih tau ya.. karena itu kan urusan gua sama
loe.

Iya betul. Kalau dia mau minta alamatnya, loe tanya sama Anggodo karena dia yang
beli. Itu haknya dia.

Pokoknya jangan dikasih ya...

Iya.. iya.. beres bos.

----

Anggodo dengan seseorang

Ya, bos

Assalamualaikum.

Yo bos.

Bos, sementara saya lagi nunggu dari Surabaya, bukti tiket. Kelihatannya yang
kronologi saya yang benar.

Iya sudah benar kok, saya ngeliat itu di surat apa... eee..., lalu lintasnya
saya sudah ngecek ke imigrasi, sudah benar itu.

Betul ya?

Iya, sudah bener.

Nggak, aku cuma takut kronologisku salah, aku kan nggak enak lagi

Bos, itu diambil sekarang tanda terima?

Itu Pak Budi diganti Pak. Jadinya, Pak Puguh yang tanda tangan. Nanti mungkin
minta tanda tangan Pak Anggodo lagi

Ini aku lagi diterapi. Kalau tanda terimanya sama BAP-nya dibawakan anak saya,
saya teken nyusul bisa nggak, dibawa ke sana? Atau engko ae maren ya?

Ini orang-orang pada pelatihan semua, nggak ada di kantor.

Kalau gitu gini Bang, aku besok kan sudah senggang. Abang siapin aja, tapi tanda
tanganken dulu Bang, jadi aku tinggal ngambil.

Besok...besok sudah selesai belum ya...

Halo...tak upayakan ya....

Iya bos, jadi maksud saya, saya teken, bos-bosnya sudah teken, termasuk bos
Parman

Kebalik, mestinya Pak Anggodo dulu yang teken.

----

Anggodo orang yang diduga Wisnu

Halo

Ya Pak

Pak, saya mohon di-SMS nomornya Mehen Pak, tadi saya telpon ke nomornya yang
1000 dia nggak ngangkat

Ya, yang itu

SMS lagi ya...

Terus bagaimana Pak, mengenai Edy ini gimana Pak?

Edy ini sudah saya omongken Nyoman apa... Ini nanti bukan sono yang salah...tapi
kita-kita ini yang jadi salah...Padahal, dia saksi, saksi kunci Chandra itu kan
dia Pak.

Iya...sama pak itu. sekarang dia udah tak suruh Irwan, tak suruh Kosasih. Aku
jangan terlalu maju, nanti kelihatan di situ kan.

Saya khawatir orang ini nanti malah mbuka Pak

Mbuka, ngapain? Saya nggak ikut.

Ya Bapak, pokoknya saya ngomong kan sudah paling....

Kalau urusan itu, kita ini kan ada bisnis rumah. Urusan duit berduit itu...

Pokoknya gini lho Pa, orang ini ,begitu kita ketemu, kita arrange omongannya.
Dia ingkari lagi Pak. Terakhir dia bilang, kenalnya di Irwan Nasution, betul kan
Pak? Takutnya kita kalau nutupi dia lagi, , padahal dia kan yang merintah kan
Pak. Bapak kan waktu itu kan juga tau.

Ya udah, Irwan saja. Dia sudah saya suruh, saya kasih tahu, suruh mbetulken.

Iya, dia kan saksi kuncinya Chandra.

Maksud saya Pak, dia biar bilang kenalnya dari Pak Irwan dan Pak Wisnu, kan
nggak apa-apa kan?

Nggak apa-apa. Tapi, udah dari Irwan ya sudah.

Cuma kalau dia nutupi bahwa dia yang perintahnya Antasari suruh ngasih ke
Chandra itu, dia nggak ngaku, terus siapa Pak yang ngaku?

Yo you sama itu sama si Ari..

Yo nggak bisa to Pak? Nggak ada konteknya dengan Chandra.

Nggak, saya dengernya dari Edy.

Iya dari Edy, emang perintah dia Pak...

Lha Edy-nya nggak mau ngaku Pak...

Nggak apa-apa

Nggak apa-apa Pak?

----

Anggodo dengan orang yang diduga Wisnu

Halo

Putus Pak...

Ya nggak apa-apa you ngomong sama dia, satunya itu siapa?

Ari?

Ho oh. Alah, wong kon nurut ae. Saya diperiksa menurut Edy, Edy dapat perintah
dari Pak Antasari. Sudah, nggak ngakui ya terserah. Setelah itu ada realisasi.
Ada kan?

Ada

Ya udah, nyambung

Kalau dia mau bohong, ya Bapak aja yang neken. Dia kan saksinya Chanda. Kalau
nanti dia mau berlawanan sama saya, saya buka semua nanti. Kecuali Bapak,
pokoknya Bapak sama Irwan, nggak usah khawatir, saya nggak akan ngomong, cuman
kalau temannya, betul.Kita urusannya banyak...jual beli ini....

Yang penting Bang Iirwan juga dikasih tau. Paling nggak kan dia juga tau to bos?
Waktu dia suruh kita kasih Chandra. Saya juga ijin Bapak dulu kan? Bapak ingat
kan? Sebenarnya selesai dulu baru dibayar. Bagaimana ini Pak?

Ya udah gitu aja.

Ya Pak, baik Pak, itulah Pak, dia saksi kuncinya Chandra kok malah menghindar.
Pak, tolongHP-nya Mehen Pak

----

Anggodo dengan yang diduga Ong Yuliana

Halo

Yang... sopo iku, ikine wis mulih yo?

Anune ditinggal nok kene kabeh?

Wis dipasang?

Wis

Ojo diutik-utik

----

Anggodo dengan yang diduga Ong Yuliana

Halo, yo...

Wis, Deny suruh tunggu, wis janjian sama Didik

Tanyakno sama Pak Ritonga, betul nggak Pulo Mas Barat 5 Nomor 2

Wis betul.

Yo wis.

Didik sekarang janjian sama Deny di pacuan kuda. Didik ke situ nanti. Didik yang
ngantar.

Koen saiki nangndi? Mulih?

Iki nok ngisore jembatan. Ngomong-ngomong ae ta? Aku standby ndok kene

Dik, saya turun. Itu kirim ke rumahnya Pak Ritonga. Selesai, pulang, nang mobil
telepon saya. Deny gak usah dibel.

Iyo... iyo...

Kamu begitu terima duren itu dari Deny, alamatnya, tulisan saya mana, minta,
besok arepe tak kaplok.

Ojok Yang, de'e iku gak ngerti Yang.

Sudah, kamu jalan.

Yo wis.

Handphone nganggo ceblok barang. Halo...

Yo

Beres kok. Saiki sopo? Ritonga arepe mbantu kowe kok. Aku arepe mbantu sampek
tuntas, ngono kok. Ngerti?

Iku durung mlebu, kok puter-puter, yok opo sih?

Ojok ngamuk-ngamuk

----

Anggodo dengan orang yang diduga Wisnu

Apa sampeyan nggak merasa kalau iku bukan uang.... Misalnya, tukarnya segitu
terus kalau saya yang tukar (suara tidak jelas)

Ojok dipikirlah Pak... dia gak mau terima telpon saya Pak.

Kenapa gak mau terima telpon?

----

Anggodo dengan seseorang

Halo

Halo, Assalamualaikum.

Waalaikumsalam.

Mas, aku bos Anggodo

Piye bos kabare?

Aapik

Piye bos, suwe ra jamu, ketemu jamu pisan...

Kapan nang Jakarta, ayo tak jak nyang Pak Ritonga?

Kapan ya... Aku nok Suroboyo iki Pak masalahe. Sepamen

Sampai kapan, diklat?

Diklat. Mulai selasa kemarin, sepuluh minggu

Sepuluh minggu. Engko nomor hp ku tak kekne koncoku situk

Iyo. Iki weke jenengan ta?

Iki wekku. Engko onok koncoku sing nggoleki sampan jenengeJjohan. Koncoku lho
mas. Iku jarene Sigit gak neruske maneh ndok kono, onok masalah yo?.

Ooo, iyo aku wingi krungu teko ajudane bupati ngono

Sabtu Minggu nek aku nang Jakarta tak nelpon njenengan

Tapi sementara koncoku nek nggoleki, tampungen yo?

Pak Johan, ya?

Iku KP- ne menggokne nang deke wae.

Inggih.

Iku proyeke kene dilanjut ae.

Inggih...inggih

Suwun-suwun

----

Anggodo dengan orang yang diduga Wisnu

Ang....

Yo.

You klarifikasi dengan saudaranya Abdillah itu. Yang mengenai kebun binatang itu
lho...

Sudah Pak..

Soalnya Abdillah bilang 1,5 meter.

Nggak ada Pak, urusan itu bukan di blok M kok. Blok M nggak ada urusan sama saya.

Maksudnya, memang Gedung Bulat nggak ada yang ngawasi.

Dulu urusan itu di Kuningan, Pak

Yang mana?

Bonbin itu dulu urusannya di Kuningan.

O nggak, bonbin itu sudah ditransfer ke kejaksaan lama

Iya, di kejaksaan, nggak ada urusan sama saya Pak

Di Kuningan itu nggak ada bonbin.

Sebelum ini di Kuningan, Pak

Nggak, karena semua itu, kemudian disilang separo dengan Blok M

Sudah Pak, saya sudah klarifikasi sama dia.

Kalau di Blok M tetap jalan ya sama saja.

Kalau Blok M tetap, jalan ya dia suruh ngurus dong Pak

Wong sudah berhenti kok, ya sudah lah...

Ya Pak

----

Anggodo dengan seseorang

Halo bos

Ndek ndi?

Aku baru nyampek

Wingi ketemu Pak Ritonga

Terus?

Sampeyan mepet-mepeto Pak, soale sewulan maneh perubahan banyak

Halo.. halo..

Tak telepon balik.

Yo yo....

----

Anggodo dengan seseorang wanita (diduga jaksa sebuah kejari)

Pak Ang... gimana Pak Ang

Itu dua perkara sudah jadi satu?

Nggak Pak Ang, ndak papa satu-satu. Soalnya nggak enak nanti ngomong sama Pak
Kajari. Kabar terakhir, sebelahnya, jaksa satunya namanya Pak Muhdin yang
staunya Pak Barno, keduanya sudah bersedia. Sudah tak optimasi. Sama-sama
bikinnya, nanti berkolaborasiUntuk...untuk dikembalikan, judulnya tidak memenuhi
unsur

Iya, nanti kita buatlah seperti itu. Kita lihat dulu berkasnya

Lho, ya mesti ngono Mbak, lek gak yo percuma ngomong

Iya nanti kita bikin seperti itu, tapi Pak Ang juga harus nutup polisinya.

Iya, sekarang yang penting itu kan memang nggak memenuhi unsure Mbak..

Iya, nanti akan kita bikin seperti itu. Ini kan ada kata-kata semua perkara kan
Pak.

Iya.

Ya nanti aku bisa bedah dari situ Pak Ang. Nanti aku bantu mereka..

Terus kapan rundingane

Kapan rundingane? Berkase durung onok Pak Ang, polisine kongkon nyepetne kirim.

Aku perlu nang kejari? Gak usah to?

Gak usah sik. Tapi, lek keterangan mbek data-datane gak popo, kita atur waktu di
luar saja.

Kapan?

Senin depan ya Pak Ang?

Intine, berkase iku mbalik gak memenuhi unsur

Yo nanti tak kenalke jaksa-jaksane

Senin yo.

Yo Denin sore ya Pak Ang

Yo

Nggih, matur nuwun..

Ngomong gimana Pak?

----

Anggodo dengan seseorang

Oh, Pak Anggodo? Bagaimana, Pak?

Aku tadi mau ke sana, tapi badan kurang enak. Abang piket?

Iya, tadi sudah ketemu saya. Sudah bicara. Tapi, malam kan sudah diproses
laporannya. Ini aku nunggu barang bukti difoto kopi ini

Abang bantu deh Bang...

Siap-siap siap...

Itu aku ada titip.

Siap, Pak.

Nanti kopinya kalau bisa.... (kurang jelas) Soalnya aku butuh malam ini Bang...

Iya Pak... Iya, Pak.

Itu titipane di Nevo, Bang.

Ok ok.

Halo.

Wis ngono ta.

Yo wis nek wis siap diketikne bukti LP-ne ngono to. Bonaran kongkon anu ya...
engko aku nyusul.

----

Anggodo dengan orang yang diduga Bonaran Situmeang

Ya, Pak.

Bang si Ari itu di BAP sudah sesuai dengan kronologis lho, Bang.

Udah di BAP?

Sudah kan dia.

Ok kalu gitu...

BAP dia itu seperti kronologis kita.

Penyidiknya siapa waktu itu?

Parman.

Parman? Berapa nomor HP-nya, Bang?

Nggak tahu, polisi kan tahu.

Ok, saya cek dulu kalau gitu ya...

Tapi jangan sampai ada pelaporan itu, terus kita punya pelaporan gak diterima,
jangan...

Iya, itu yang sedang kita bicarakan dengan temannya Pak Nevo.

Nggak usah nyinggung-nyinggung. Maksud saya, menjelaskan tentang Ari itu. Kita
sudah merasa diperas. Karena menurut Ari, KPK sudah kasih begini-begini.

Sudah, sudah transfer itu.

Ya sudah, pokoknya abang bilang, itu Ari di BAP sudah seperti itu. Nggak usah
bilang sama penyidik. Cuma abang aja tahu, bahwa BAP Ari seperti. Bahwa di BAP
masih sesuai yang dianu, jangan sampai, dipikir kita bohong. Ya?

Ok Bang....

Sama, kaitkan ini seperti sindikat SI, Ari, sama KPK, sindikat yang akan memeras
kita. Ya....

Ok Bang.

Intinya si Ari sudah BAP seperti kronologis, saya sudah di BAP seperti
kronologis. Kenapa kita laporkan? Karena Ari, kenapa sudah begini kok melarikan
diri. Dan si Edy di BAP gak ngaku, kita nggak usah ngomong. Pokoknya si Edy,
nggak tahu kita. Ya Bang ya...

Ok ok...

----

Anggodo dengan yang diduga Anggoro

Halo...

Halo...

Halo nek.

Iso iso Wen.

Halo.

Hmm.

Siapo nek?

Bagaimana ni nek?

Yo masih tetep, iki nambahi BAP, aku nek mabes sik'an

Ooo...

Kowe wis ketemu Truno?

Wis, mambengi

Si Musidin gelem?

Yo tetep to.

Rencana operasine kapan?

Apa?

Rencana operasine kapan?

Pokoke berkase iki ketokane dilebokkan ning nggone Ritonga minggu iki

He eh.

Terus balik kene, terus action.

Nek.

Nek RI-1 durung?

Wis wis.

Katane mau maju ke RI-1 sik?

Sik sik. Aku jik nyocokno tanggal.

Oke.

Mene isuk jam piro? Tak telpon menune?

Sepuluh sepuluh yo.

Mene mene jam sepuluh atau bengi iki.

Sepuluh wae.

He?

Jam sepuluh wae sik isuk.

Sesuk yo?

Yo.

----

Anggodo dengan seseorang

Halo halo.

Jelas?

Jelas jelas.

Halo halo.

Iyo iyo.

Iso jelas?

Jelas.

Yo opo perkembangane Truno 3 ne?

Yo jik jik tetep. Cuma iki BAP BAP-ne dikompliti ngono.

He eh.

He eh.

Heeh.... Dek'e sik banter opo onok lemese?

Banter?

He?

Banter! Wis sampe kejaksaan barang kok

Gak gak mbok takoki kiro-kiro kapan diceluk wong telu iku?

Kan siji wis diceluk.....

He?

Ade kan wis diceluk?

Wis diceluk?

Wis

Ngaku gak?

Yo gak ngaku.

Haah...

Pasti gak ngaku to, biar aja jare

Pokoke saiki berita acarane jik digandeng-gandengne ngono

Heem

Dino iki Edy Sumarsono.

Kapan dek'e ngadep?

He?

Kapan ngadep RI-1?

Lha RI-1 kan suratnya sudah dikirim?

He?

Surate RI

Jarena dek'e ape ngadep RI-1

Sudah, sudah ngadep itu, sudah diserahno.

Sudah ngadep?

Sing penting saiki konsentrasi ndek BAP-ne kene iki dikompliti ngono loh

He eh, yo tapi, ijin RI-1 iku penting iku, lek gak ijin RI-1, gak wani dek'e
nangkep.

----

Anggodo dengan yang diduga Anggoro

Halo.

Handphone putus-putus, Nek.

Yo sing nggonmu kono sing nggak jelas.

Saiki ki wis jelas ki, handphone opo sih? Pro XL opo sing fren fren iku?

XL.

Oo iyo yo.

Yo pokoke saiki berita acarane kene dikompliti ngono lho.

Heeh.

Wis gandeng karo Ritonga kok dek'e, janjine paling lambat senin ambek Ritonga.

Senin opo?

Janji ambek Ritonga.

Heeh.

Sik final gelar itu sama kejaksaan lagi terakhir sela.... Senin.

Ooo yo yo yo, yo yo yo. Sambil ngenteni surate RI 1 to nek?

Tak kiro kok wis nggak.

Lha koen takoko Truno telu to.... Masih perlu....

Yo engko bengi dek'e

Yo yo yo.

Ok?

Ok, yo is Nek.
 
© 2010 Cak-Ipul Sharing Template by My Blogger Tricks